Lomba Cipta Lagu

Berita

Informasi terkait digitalisasi aksara Nusantara.

Digitalisasi Aksara Daerah Nusantara Dipromosikan ke Dunia

Mimdan— 27 September 2020 20:14

Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (Pandi) terus berupaya mendigitalisasi aksara daerah. Untuk semakin mengukuhkan niatan tersebut, Pandi kali ini berkolaborasi dengan Perhimpunan Pelajar Indonesia se-Dunia (PPI Dunia).

Ketua Pandi Yudho Giri Sucahyo menjelaskan bahwa pihaknya saat ini gencar melakukan kegiatan digitalisasi aksara daerah untuk didaftarkan ke Unicode. Setelahnya, baru bisa didaftarkan sebagai Internationalize Domain Name (IDN) ke Internet Corporation for Assigned Names and Numbers (ICANN) sebagai bentuk digitalisasi aksara nusantara.

Kepada PPI Dunia lewat Penutupan Simposium Internasional Perhimpunan Pelajar Indonesia Seluruh Dunia (PPI Sedunia) yang dilaksanakan secara daring, Yudho mengajak untuk menyukseskan digitalisasi aksara daerah yang merupakan warisan leluhur bangsa Indoensia, sehingga gaungnnya bisa sampai ke berbagai penjuru dunia.

“Saya mengajak PPI Dunia untuk sama-sama memasifkan dan gotong royong dalam rangka kegiatan ini,” ucapnya.

PPI Dunia telah menggelar rangkaian Simposium Internasional 2020 yang terdiri dari Webinar online, Talkshow dan puncaknya adalah pemilihan koordinator PPI Dunia. Hasilnya, Choirul Anam terpilih jadi koordinator baru periode 2020-2021 menggantikan Fadlan Muzakki yang menjabat di era sebelumnya.

Anam menuturkan program Merajut Nusantara yang digalakan Pandi sejalan dengan program yang diproyeksikan olehnya pada kepengurusan PPI Sedunia kali ini, yaitu Diplomasi Budaya.

“Maksudnya kita memperkenalkan tidak hanya bahasa, budaya, keindahan tapi juga hal-hal yang bisa mendorong masyarakat dunia bisa mengenal Indonesia. Ini menjadi tugas PPI Dunia karena kita menjadi diplomat budaya,” terangnya.

“Ke depan kita akan melakukan kolaborasi yang lebih baik, apa dan bagaimana yang bisa didukung merajut Nusantara untuk mendunia. Saat ini rekan-rekan PPI memperkenalkan aksara asli indonesia melalui Merajut Nusantara yang digagas oleh Pandi agar Indonesia dikenal oleh dunia sebagai negara yang memiliki keberagaman budaya,” tutupnya.

Tulisan Lainnya


Pengumuman Pemenang Lomba Kaligrafi Aksara Nusantara

Para juri hanya mengamati gambar, sedangkan nama pembuat karya baru dimunculkan oleh panitia setelah juri memutuskan para pemenang. Setelah menelaah, mencermati, dan menimbang karya-karya peserta, para juri memutuskan pemenang sebagai berikut.

Didukung PANDI: Kemenag Akan Gelar Kongres Digitalisasi Aksara Pegon

Kegiatan persiapan prakongres Aksara Pegon dihadiri juga para Pegiat Aksara. Forum ini menyepakati bahwa salah satu cara agar digitalisasi Aksara Pegon dapat terwujud diperlukan beberapa tahapan.

Lomba Kaligrafi Aksara Nusantara (Q&A)

Lomba ini dapat diikuti oleh seluruh masyarakat Indonesia dari semua kalangan, diselenggarakan oleh Pengelola Nama Domain Internet Indonesia (PANDI) bekerja sama dengan Yayasan Kebudayaan Rancagé. Berikut adalah pertanyaan yang sering diajukan kepada panitia.

Aksara Nusantara Diwacanakan jadi Bagian TKDN Perangkat Digital

Ini sebagai tindak lanjut penerapan Standar Nasional Indonesia (SNI) terhadap Font, Papan tombol, Transliterasi Aksara Jawa, Sunda dan Bali. Upaya mendorong TKDN Aksara Nusantara pada perangkat digital

Pendaftaran Aksara Kawi ke Unicode

Dengan masuknya Aksara Kawi ke Unicode kemudian menjadi peluang untuk revitalisasi Aksara Kawi di dunia digital yang akan didukung penggunaannya melalui SNI.

Aksara Kawi dan Pegon Segera Dapat SNI, PANDI Siap Daftarkan IDN ke ICANN

Kedua aksara tersebut sudah diusulkan melalui website sispk.bsn.go.id di mana saat ini dalam tahap proses publikasi oleh BSN untuk menjaring pendapat masyarakat. Selanjutnya akan diajukan ke KKPS untuk rekomendasi penetapan menjadi PNPS.