BSN Menyusun RSNI Fon Aksara Daerah dan RSNI Tata Letak Papan Tombol Aksara Daerah

Sejarah dan Perkembangan Aksara Sunda

Beberapa peninggalan aksara Sunda: prasasti Kawali 1 dan 2 serta prasasti Batutulis. ()

Sebagai salah satu kebudayaan yang telah berusia cukup lama—secara historis lebih dari 16 abad yang lalu—kebudayaan Sunda memiliki kekayaan peninggalan kebudayaan berupa benda-benda bertulis, seperti prasasti, piagam, serta naskah kuno yang cukup banyak. Hal ini menunjukkan kesaksian adanya kecakapan tradisi tulis-menulis di kalangan masyarakat Sunda. Kenyataan tersebut sekaligus membuktikan adanya kesadaran yang tinggi dari para pendahulu masyarakat Sunda tetang pentingnya penyampaian informasi hasil ketajaman wawasan, pikiran, dan perasaan mereka berupa gagasan atau ide-ide yang mereka rekam melalui sarana bahasa dan aksara pada setiap kurun waktu yang dilaluinya.

Kecakapan masyarakat dalam tulis-menulis di wilayah Sunda telah diketahui keberadaannya sejak sekitar abad ke-5 Masehi, pada masa Kerajaan Tarumanagara. Hal itu tampak pada prasasti-prasasti dari zaman itu yang sebagian besar telah dibicarakan oleh Kern (1917) dalam buku yang berjudul Versvreide Geschriften; Inschripties van den Indichen Archipel. Karya tersebut memuat cukup lengkap data-data inskripsi dan facsimile disertai peta arkeologis yang cukup jelas.

Selanjutnya baru sekitar zaman Kerajaan Sunda (masa Pakuan Pajajaran-Galuh, abad ke-8 sampai dengan abad ke-16), selain ditemukan peninggalan yang berupa prasasti dan piagam (Geger Hanjuang, Sanghyang Tapak, Kawali, Batutulis, dan Kebantenan), juga sudah ditemukan peninggalan yang berupa naskah (berbahan lontar, nipah, kelapa, dan bilahan bambu) dalam jumlah yang cukup banyak dan berasal dari berbagai daerah di wilayah Jawa Barat atau Tatar Sunda. Naskah-naskah tertua yang ditemukan dari wilayah Tatar Sunda ini berasal dari sekitar abad ke-14 hingga abad ke-16 Masehi. Naskah-naskah dimaksud yang telah digarap dan dipelajari hingga saat ini, antara lain Carita Parahyangan, Fragmen Carita Parahyangan, Carita Ratu Pakuan, Kisah Perjalanan Bujangga Manik, Kisah Sri Ajnyana, Kisah Purnawijaya, Sanghyang Siksakanda Ng Karesian, Sanghyang Raga Déwata, Sanghyang Hayu, Pantun Ramayana, Serat Déwabuda, Serat Buwana Pitu, Serat Catur Bumi, Séwaka Darma, Amanat Galunggung, Darmajati, Jatiniskala, dan Kawih Paningkes.

Penemuan naskah-naskah Sunda selanjutnya hingga abad ke-20 telah dicatat dalam beberapa laporan berupa buku katalog naskah yang dikerjakan oleh Juynboll (1899, 1912), Poerbatjaraka (1933), Pigeaud (1967-1968, 1970), Sutaarga (1973), Ekadjati dkk. (1988), Viviane Sukanda-Tessier & Hasan Muarif Ambary (1990), dan Ekadjati & Undang A. Darsa (1999). Naskah-naskah Sunda yang telah dicatat dan diinvetarisasi tersebut kini tersimpan dalam koleksi museum atau perpustakaan yang dibangun oleh pemerintah maupun swasta, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Namun demikian tidak sedikit naskah-naskah yang masih tersebar di kalangan masyarakat secara perseorangan yang hingga kini belum terinventarisasi.

Tipologi Aksara Sunda

Aksara Sunda Kuno memiliki tipe dasar aksara Pallawa Lanjut. Aksara tersebut memiliki kemiripan dengan model aksara Tibet dan Punyab (band. Holle, 1877), dengan beberapa ciri tipologi dari pengaruh model aksara prasasti-prasasti zaman Tarumanagara, sebelum mencapai taraf modifikasi bentuk khasnya. Hal ini nampak sebagaimana yang digunakan dalam prasasti-prasasti dan naskah-naskah Sunda Kuno berbahan lontar dan bambu abad ke-14 hingga abad ke-18 Masehi.

Dalam pada itu, model aksara yang digunakan pada prasasti-prasasti dan piagam zaman Kerajaan Sunda, baik dari periode Kawali-Galuh maupun periode Pakuan-Pajajaran dapat memberi gambaran mengenai model aksara Sunda Kuno yang paling awal. Prasasti-prasasti yang dimaksud adalah prasasti yang terdapat di kompleks Kabuyutan Astanagedé, Kecamatan Kawali Kabupaten Ciamis yang dibuat pada sekitar masa peperintahan Prabu Niskalawastu Kancana (1365-1478), dan prasasti Batutulis Bogor (1533) serta piagam Kebantenan Bekasi yang dibuat setelah masa pemerintahan Sri Baduga Maharaja (1482-1521).

Prasasti-prasasti Kawali ini dapat digolongkan ke dalam jenis piteket, yakni memuat pengumuman langsung dari raja yang memerintah membuat prasasti, sedangkan prasasti Batutulis dan piagam Kebantenan termasuk ke dalam jenis sakakala, prasasti yang dibuat untuk mengabadikan perintah atau jasa seseorang (raja) yang telah wafat.

~~gambar macam-macam prasasti~~

Urutan abjad aksara Sunda Kuno berbunyi kaganga cajanya tadana pabama yarala wasaha, jadi ada 18 buah aksara pokok ngalagena ditambah 7 buah aksara swara (a, é, i, o, u, e, dan eu). Susunan bunyi aksara kaganga seperti ini sama dengan susunan bunyi aksara di wilayah Sumatera, juga aksara Jawa Kuno. Di tanah air kita, Indonesia, ada sekitar 12 jenis aksara daerah, yaitu aksara-aksara: Bali, Batak, Bengkulu, Bima, Bugis, Jawa, Komering, Lampung, Makasar, Pasemah, Rejang, dan Sunda.

Perlu dikemukakan bahwa aksara Sunda Kuno, selain dipakai untuk merekam bahasa Sunda Kuno juga pernah digunakan untuk menuliskan bahasa Arab dan bahasa Jawa (Cirebon) berkaitan dengan proses pengembangan syiar Islam di Tarar Sunda.

Berdasarkan bukti-bukti yang ditunjukkan pada uraian terdahulu, aksara Sunda yang pernah digunakan itu dapat dibedakan atas beberapa varian sesuai dengan aneka ragam bahan tulis yang dipakai (batu, logam, daun, kertas, pahat, palu, pisau, pena, tinta, dll). Cara penulisannya bersifat individual. Rentang waktu pemakaiannya berlangsung lama (sekitar 400 tahun). Lingkup wilayah pemakaiannya cukup luas (hampir seluruh Jawa Barat). Bentuk dan kelengkapan ejaan aksara Sunda yang ditulis pada batu dan logam (prasasti/piagam) menunjukkan beberapa variasi dengan aksara Sunda yang ditulis pada daun (naskah).

Dengan kata lain, bentuk aksara yang digores pada daun dengan menggunakan alat tulis pisau (péso pangot) memiliki variasi dengan yang menggunakan alat tulis pena dan tinta. Begitu pula bentuk aksara dan ejaannya yang ditulis pada abad ke-14 Masehi (prasasti Kawali) memiliki variasi dengan yang ditulis pada abad ke-16 Masehi (Carita Parahyangan, Carita Ratu Pakuan, dsb.). Namun demikian, secara umum lambang-lambang aksara Sunda Kuno dapat disusun ke dalam kelompok aksara swara, aksara ngalagena, aksara khusus, rarangkén, dan pasangan.

Standardisasi Aksara Sunda

Masyarakat Jawa Barat (Tatar Sunda) pernah menggunakan sejumlah aksara. Hal itu berarti bahwa sejak lama (sekitar 16 abad silam) masyarakat yang tinggal di wilayah ini termasuk kelompok masyarakat yang beraksara. Untuk menentukan satu dari jenis-jenis aksara yang pernah digunakan itu maka diperlukan beberapa persyaratan yang meliputi (a) pemakaian aksara untuk merekam bahasa Sunda; (b) rentang waktu pemakaian; (c) luas wilayah pemakaian; (d) kesederhanaan bentuk sehingga mudah ditiru; dan (e) kemungkinan untuk dijadikan sebagai salahsatu lambang jatidiri orang Sunda.

Dalam upaya melestarikan dan mengembangkan identitas serta kebanggaan masyarakat Jawa Barat terhadap kebudayaannya sendiri, Pemerintah Daerah Tingkat I Jawa Barat telah mengeluarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 6 tahun 1996 tentang Bahasa, Sastra, dan Aksara Sunda. Perda Nomor 6 tahun 1996 dilatarbelakangi oleh Keputusan Presiden No. 082/B/1991 tanggal 24 Juli 1991.

Dalam rangka menindaklanjuti perda tersebut, maka pada hari Selasa tanggal 21 Oktober 1997 bertempat di Aula Pusat Studi Bahasa Jepang (PSBJ) Kampus Fakultas Sastra Unpad Jatinangor, diadakan Lokakarya Aksara Sunda yang diikuti oleh utusan berbagai elemen masyarakat dari kabupaten/kota di wilayah Jawa Barat. Lokakarya tersebut diselenggarakan atas kerjasama Pemerintah Daerah Tingkat I Propinsi Jawa Barat dengan Fakultas Sastra Universitas Padjadjaran.

Selanjutnya mengenai keberadaan dan fungsi aksara Sunda dalam kehidupan sosial budaya masyarakat Jawa Barat, umumnya masyarakat Sunda, dewasa ini dan masa datang dikukuhkan dan disyahkan dengan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Barat No. 434/SK.614-Dis.PK/99 mengenai Pembakuan Aksara Sunda. Adapun Perda nomor 6 tahun 1996 tersebut kini sudah disesuaikan lagi dengan situasi dan kondisi saat ini menjadi “Peraturan Daerah Propinsi Jawa Barat Nomor 5 Tahun 2003” Tentang Pemeliharaan Bahasa, Sastra dan Aksara Daerah yang diikuti dengan petunjuk pelaksanaan dalam SK Gubernur Jawa Barat Nomer 3 Taun 2004.

Aksara Sunda berjumlah 32 buah yang terdiri atas 7 aksara swara 'vokal mandiri' (a, é, i, o, u, e, dan eu) dan 23 aksara ngalagena 'konsonan' (ka-ga-nga, ca-ja-nya, ta-da-na, pa-ba-ma, ya-ra-la, wa-sa-ha, fa-va-qa-xa-za,). Aksara swara adalah tulisan yang melambangkan bunyi fonem vokal mandiri yang dapat berperan sebagai sebuah sukukata yang bisa menempati posisi awal, tengah maupun akhir sebuah kata. Sedangkan aksara ngalagena adalah tulisan yang secara silabis dianggap dapat melambangkan bunyi fonem konsonan dan dapat berperan sebagai sebuah kata maupun sukukata yang bisa menempati posisi awal, tengah maupun akhir sebuah kata. Jadi, aksara Sunda ini bersifat silabik, yakni tulisan yang dapat mewakili sebuah kata dan sukukata.

Perlu dijelaskan bahwa aksara ngalagena dalam sistem tata tulis aksara Sunda Kuno berjumlah 18 buah. Namun, dalam upaya memenuhi fungsi aksara Sunda sebagai alat rekam bahasa Sunda yang senantiasa berkembang akibat terjadinya proses serapan unsur kosa kata asing, maka para pakar di bidang paleografi Sunda dan pihak birokrat  di lingkungan Provinsi Jawa Barat beserta para tokoh masyarakat sepakat untuk mengaktifkan 5 lambang aksara ke dalam sisten tata tulis aksara Sunda Baku, sehingga jumlahnya menjadi 23 buah. Kelima buah aksara dimaksud bukan berarti sebagai ciptaan baru, akan tetapi dengan cara mengaktifkan beberapa varian lambang aksara Sunda Kuno yang intensitas kemunculannya tidak begitu tinggi. Lambang aksara fa dan va merupakan varian lambang aksara pa; lambang aksara qa dan xa adalah varian lambang aksara ka; lambang aksara za adalah varian lambang aksara ja.

Dalam sistem tata tulis aksara Sunda dikenal adanya tanda vokalisasi, yaitu rarangkén atau penanda bunyi yang dapat berfungsi untuk mengubah, menambah maupun menghilangkan bunyi vokal pada aksara ngalagena. Lambang vokalisasi yang dimaksud berjumlah 13 macam yang dalam penempatannya terbagi ke dalam tiga kelompok. Kelompok pertama, sebanyak 5 buah yang ditempatkan di atas aksara dasar. Kelompok kedua, sebanyak 3 buah yang ditempatkan di bawah aksara dasar. Kelompok ketiga, sebanyak 5 buah yang ditempatkan sejajar dengan aksara dasar, yang dibagi lagi menjadi: 1 buah ditempatkan di sebelah kiri aksara dasar, 2 buah ditempatkan di sebelah kanan aksara dasar, dan sebanyak 2 buah ditempatkan di sebelah kanan dengan sedikit menjulur ke bagian bawah aksara dasar. Di samping itu, dikenal pula lambang-lambang bilangan berupa angka dasar yang memiliki nilai hitungan mulai dari nol sampai sembilan.

Wujud fisik aksara Sunda termasuk tanda vokalisasinya dapat ditulis pada posisi kemiringan antara 45º-75º. Perbandingan ukuran fisik aksara dasar, baik aksara swara ‘vokal’ maupun aksara ngalagena ‘konsonan’ pada umumnya ditulis 4:4, kecuali untuk aksara ngalagena /ra/ adalah 4:3; untuk /ba/, dan /nya/ adalah 4:6; serta untuk aksara swara /i/  adalah 4:3. Sedangkan untuk perbandingan ukuran fisik tanda vokalisasi pada umumnya ditulis 2:2, kecuali untuk panyecek /+ng/ adalah 1:1; panglayar /+r/ adalah 2:3; panyakra /+ra/ adalah 2:4; pamaéh adalah 4:2; dan pamingkal /+ya/ adalah 2:4 (bawah) dan 3:2 (samping kanan). Perbandingan ukuran fisik angka dasar pada umumnya ditulis 4:4, kecuali untuk angka /4/ dan /5/ adalah 4:3.

Unicode Aksara Sunda

Aksara Sunda  bukan hanya menjadi perbincangan di dunia nyata, tetapi sering juga dibahas oleh komunitas dunia maya (internet), terutama pada mailing list (milis) Komunitas Urang Sunda di Internet (Kusnet). Kemudian beberapa anggota milis, di antaranya Dian Tresna Nugraha, mencoba untuk mengembangkan aksara Sunda melalui aplikasi komputer. Pada bulan Juni 2005, Dian memperkenalkan font aksara Sunda yang menggunakan set karakter ISO-8859-1 dan Latin-1.

Atas dasar dukungan dari anggota milis Kusnét lainnya, Dian kemudian mengadakan korespondensi dengan Michael Everson untuk mengajukan proposal agar aksara Sunda dimasukkan ke dalam Unicode. Hasilnya tidak sia-sia, kini aksara Sunda telah resmi menjadi bagian dari standar Unicode.

Atas upaya Balai Pengembangan Bahasa Daerah Dinas Pendidikan Propinsi Jawa Barat, pada awal 2008 dibentuklah Tim Unicode Aksara Sunda. Sejak bulan April 2008, aksara Sunda resmi masuk ke dalam standar Unicode.

Aksara Lainnya


Sejarah dan Perkembangan Aksara Bali

Aksara Bali merupakan turunan dari aksara Brahmi India melalui perantara aksara Kawi dan berkerabat dekat dengan aksara Jawa. Aksara Bali aktif digunakan dalam sastra maupun tulisan sehari-hari masyarakat Bali sejak pertengahan abad ke-15 hingga kini dan masih diajarkan di Bali sebagai bagian dari muatan lokal.

Sejarah dan Perkembangan Aksara Batak

Aksara ini berasal dari daerah Sumatera Utara dan mulai muncul sekitar abad ke-14 Masehi. Awalnya, aksara yang digunakan untuk menulis bahasa Batak, meski dalam penggunaan sekarang dapat pula digunakan untuk menulis bahasa lain.

Sejarah dan Perkembangan Aksara Jawa

Aksara Jawa merupakan salah satu aksara turunan Brahmi di Indonesia yang sejarahnya dapat ditelusuri runut melalui peninggalan-peninggalan yang diteliti oleh para ahli epigrafi.

Sejarah dan Perkembangan Aksara Lontara

Aksara ini berkembang di Sulawesi Selatan, disebut juga aksara Bugis, aksara Bugis-Makassar, atau aksara Lontara Baru. Aksara Lontara terutama digunakan untuk menulis bahasa Bugis dan Makassar, namun dalam pekembangannya juga digunakan di wilayah lain yang mendapat pengaruh Bugis-Makassar seperti Bima di Sumbawa timur dan Ende di Flores dengan tambahan atau modifikasi.

Sejarah dan Perkembangan Aksara Makasar / Jangang-jangang

Aksara ini dikenal juga sebagai Ukiri' Jangang-jangang dalam bahasa Makassar, pernah digunakan di Sulawesi Selatan untuk penulisan bahasa Makassar antar abad 17 M hingga abad 19 M.

Sejarah dan Perkembangan Aksara Pégon

Pegon digunakan di kalangan umat Muslim, yang hidup dari pendidikan agama di pesantren. Pegon sendiri muncul bersama Islam di Jawa.